Lanjut ke konten
Iklan

Perayaan Kemerdekaan Republik Indonesia di Filipina


Untuk yang kesekian kalinya saya diberi kesempatan untuk menikmati perayaan bersejarah Republik Indonesia di tanah perantauan, Filipina. Ini adalah sedikit kisah yang dapat saya bagikan.

Perayaan kemerdekaan tahun ini yang jatuh pada tanggal 17 Agustus 2017 sama seperti tahun sebelumnya dirayakan di Kedutaan Besar Republik Indonesia (Kedubes RI) yang terletak di Makati, Filipina. Jarak yang saya dan teman-teman tempuh untuk mencapai tempat ini lumayan, kalau di totalkan kami menghabiskan setidaknya satu jam perjalanan dari tempat asal kami di Manila. Perjalanan diawali dengan menggunakan kereta api selama kurang lebih 20 menit, lalu dilanjutkan dengan menggunakan Jeepney (Angkutan umum khas asal Filipina) dan ditambah berjalan kaki. Waktu perjalanan banyak kami gunakan di Jeepney karena pada saat itu, jalanan ke arah Makati sedang macet.

Sampai di Kedubes RI, kami langsung menyesuiakan diri dengan barisan teman-teman warga Indonesia yang sudah hadir sejak pagi hari. Hari ini upacara dijadwalkan mulai pada pukul 9.15 waktu Makati (kalau di Indonesia, mengikuti Waktu Indonesia Barat).

 

20170817_090034

Gambar 1. Suasana persiapan upacara kemerdekaan RI di Makati Filipina, 17 Agustus 2017.

 

 

Kedubes RI di Makati memiliki lapangan yang tidak begitu luas, tapi hal ini tidak menghalangi semangat warga untuk datang dan bersama merayakan dan memperingati hari bersejarah bagi Bangsa ini. Banyak orang-orang penting yang hadir selain para pejabat kedutaan sendiri. Saya sebut orang-orang penting karena mereka adalah orang-orang yang berjuang untuk menyumbangkan sedikit-banyak devisa untuk negara.

 

20170817_085653

Gambar 2. (Dari kiri ke Kanan) Santa, Saya dan Mbak Okta.

Sambil menunggu waktu upacara, saya dan sahabat-sahabat menyempatkan untuk mengabadikan moment bersama (Maafkan tampang kami yang sangat kusut disini, bedak sudah terbang di bawa angin dan dibersihkan oleh keringat dalam perjalanan).

Sebelum upacara dimulai, kami juga ikut serta dalam latihan singkat untuk penghormatan bendera dan mengikuti beberapa petunjuk lainnya.” Siap, grak!”, “Hormat, grak!”, ” Istirahat di tempat, grak!” kata-kata ini yang terus menerus diulang selama proses latihan. Tidak asing dan buat kangen.

Saya berharap agar saya dapat memperoleh banyak gambar bagus saat upacara berlangsung, tapi sayangnya saya tidak dapat melakukannya karena ada petunjuk untuk tidak mengabadikan gambar saat prosesi berlangsung. Sudah ada pertugas yang mengurus semua kegiatan foto-foto.

Upacara yang berlangsung berkesan hening, hikmat dan sarat akan nilai-nilai ke-Indonesiaan-nya. Saya merasa ‘pulang’ kerumah dan berdiri di tanah air sendiri. Moment yang paling menyentuh saya mungkin pada saat mengheningkan cipta. Entah kenapa bayangan tokoh-tokoh perjuangan hadir dalam pikiran saya dan ketika lagu hampir berakhir saya melihat gambar Bapak Presiden RI, Joko Widodo dalam benak saya. Dalam hati, saya ikut berdoa dan mengucap syukur atas negara dan Bangsa ini. (Kedengarannya lebay, tapi ini kenyataan hehehehe).

Selain mengheningkan cipta, saat doa adalah saat yang sangat menyentuh saya. Bapak yang bertugas membawa doa membawa kami pada suasana yang sangat teduh. Doa yang terdiri dari ucapan syukur atas kekayaan Bangsa yang telah di anugerahkan  dari Tuhan, Ucapan syukur atas pembangunan yang sudah tercapai dan tidak ketinggalan adalah syukur atas kekayaan suku, agama dan ras yang ada Indonesia. Saya lupa detail doanya, tapi saya ingat betul bagaimana doa ini menyentuh hati saya dan juga teman-teman yang lain.

Selesai upacara, kami melanjutkan kegiatan yang sudah dipersiapkan oleh pihak kedutaan itu sendiri berupa ramah tamah dan tidak ketinggalan makan-makan. Banyak orang baru yang saya temui dan saya sangat bersyukur dapat bertemu dengan teman-teman dari berbagai tempat di Indonesia untuk saling bertukar sapa dan salam.

 

20170817_095114

Gambar 3. Saya dan Erik. Erik adalah mahasiswa master keperawatan yang mengambil spesialisasi keperawatan jiwa di St. Paul University Manila.

 

C360_2017-08-19-19-53-33-400

Gambar 4. Saya dan Mbak yang saya lupa namanya (yang saya ingat, Mbak ini adalah salah satu petugas pengibar bendera di Istana Merdeka Jakarta tahun lalu).

Acara makan-makan dan foto bersama selesai, saya dan teman-teman melanjutkan ke acara lomba bersama yang diselenggarakan oleh persatuan pelajar dan mahasiswa di Manila, Filipina. Berbagai lomba di adakan baik dalam ruangan dan luar ruangan. Acara lalu ditutup dengan penyerahan hadiah dan sertifikat.

 

received_10209978369192648

Gambar 5. Penyerahan hadiah kepada mereka yang berhasil menyelesaikan misi. Selamat untuk Ibu Nad dan Mbak (Lupa namanya).

Selesai semua rangkaian acara dan kegiatan, kami memutuskan untuk menutup perayaan hari ini dengan mengabadikan sedikit moment dengan para petugas pengibar bendera.

 

FB_IMG_1502989589677

Gambar 6. Foto bersama dengan  petugas pengibar bendera.

Perayaan kemerdekaan tahun ini memang tidak diikuti dengan panjat pinang, lari karung atau tarik tambang. Tapi, saya dan teman-teman berharap agar kami dapat membawa pulang semangat kemerdekaan dalam hati kami masing-masing untuk berbakti dan beraksi pada Negeri dan Bangsa.

 

received_10209976576707837

Gambar 7. Perhimpunan Pelajar Indonesia Filipina

 

Salam dari kami semua.

 

 

 

 

 

Iklan
22 buah komentar Post a comment
  1. Klo ga salah cuma makian sprti kurang ajar ya ga?
    Rumah sakit?

    Suka

    4 Sep 2017
  2. Hahahaha…Ya, biasanya yang jelek-jelek, terus berbau porno (maaf) lebih mudah diingat oleh otak. Tidak apa…
    Ia, saya bertugas disini.

    Suka

    4 Sep 2017
  3. Dalawa…apa lagi bhsa kasarnya aq ingat bnget maaf yach..’PUTANGINA’ he.he..coz mkanan hari2 omongan gitu ama tman2..
    Yupz..berenang aja nyampe kok..ditengah laut mati kecapean ha…ha..
    Btw lgi tugas dsna?

    Disukai oleh 1 orang

    4 Sep 2017
  4. Kamusta ka? Salamat? Hahahaha… Ia ma, benar skali. Sulut sangat dekat dgn Filipina.

    Suka

    3 Sep 2017
  5. Jadi ingat tman2 stmpat kerja dulu..he..he..
    Saya skrang domisili di Sulut, suku Mongondow disini hmpir sma persis dngan orang2 Philipina mngkin msih ada garis kturuna kali yach!

    Kamastaka..
    Salamat

    Disukai oleh 1 orang

    3 Sep 2017
  6. Terima kasih Mas Shiq4, karena demikianlah harapan kami semua. Kerja, kerja dan semangat kerja!

    Disukai oleh 1 orang

    22 Agu 2017
  7. Panggil Yos aja juga nggak apa-apa, Mbak Ayu

    Suka

    21 Agu 2017
  8. Sepertinya menyenangkan. Semoga bisa mengobati rindu tanah air dan membuat semangat menjadi naik untuk bekerja di negeri orang. 😀

    Disukai oleh 1 orang

    21 Agu 2017
  9. Terima kasih Yosadya..

    Suka

    21 Agu 2017
  10. Diundang dan memang benriat datang sendiri Kak hahahahaha.
    Terutama dengan alasan mau makan makanan Indonesia gratis disini. Setiap tahunnya selalu ada makan-makan gratis dari KBRI dan makanannya khas indonesia.

    Disukai oleh 1 orang

    21 Agu 2017
  11. Terima kasih Bang Ical…

    Suka

    21 Agu 2017
  12. hahahaha…kalau kita ketemu ya…hahahahaha,

    Suka

    21 Agu 2017
  13. Hahahahaha…Ia,nanti disampaikan ya…

    Suka

    21 Agu 2017
  14. Bagus nih ada perayaan di KBRI

    Disukai oleh 1 orang

    21 Agu 2017
  15. Wah, keren bs upacara upcra di KBRI dsna..oya, itu diundang atau dtg sendiri aja, mbak Ayu?

    Disukai oleh 1 orang

    21 Agu 2017
  16. Keren 😊😊😊

    Disukai oleh 1 orang

    20 Agu 2017
  17. Salam ke Kim Domingo, kak 😍

    Disukai oleh 1 orang

    20 Agu 2017
  18. Ohh sweeeet . . .
    Salam buat cewe2 Filipina kak hehe

    Disukai oleh 1 orang

    20 Agu 2017
  19. Amin….Terima kasih ya Kunu..
    Mereka yang memutuskan untuk merantau ke negeri lain menurut Ayu adalah mereka yang mengemban tugas double, selain untuk bekerja dan mencari keuntungan, mereka juga adalah agen untuk memperkenalkan Indonesia di mata dunia. Memperkenalkan budaya, keindahan alamnya dan juga keindahan manusia-nya.

    Terima kasih banyak ya….

    Disukai oleh 1 orang

    20 Agu 2017
  20. Hi, Mas Jagad Bayu. Ia, saya saat ini sedang berada di Filipina.
    Terima kasih atas apresiasinya. Sebenarnya agak gimana gitu ketika menulis dan menerbitkan artikel ini, tapi karena sudah lama tidak membagikan sesuatu jadi Ayu putuskan segera klik publish saja dengan harapan semoga memberi inspirasi untuk yang membaca. Sekali lagi, terima kasih dan salam kenal.

    Suka

    20 Agu 2017
  21. Aku suka klo baca ttg masy indo di luar, pgn tau banyak 😃 semoga masyrakat yg disana selalu sehat 🙏

    Disukai oleh 1 orang

    20 Agu 2017
  22. Mbak Ayu bertugas di Filipina ya. Terima kasih sudah berbagi banyak pengalaman menarik di sana untuk kami yang tinggal di Indonesia. Banyak hal bisa kita pelajari dari pengalaman-pengalaman orang dalam ragam kehidupan 🙂

    Disukai oleh 1 orang

    20 Agu 2017

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: