Berserah dan Pasrah


Ketika Tuhan memaksamu untuk membuka telapak tanganmu, dan membiarkan apa yang ada di genggamanmu lepas dan pergi.

Pada saat itu, semoga, aku menemukan dirimu masih berpegang pada iman yang sama, bahwa tidak ada yang benar-benar menjadi milikmu di dunia ini. Semuanya hanya dititipkan sementara padamu, dan jika Tuhan ingin mengambilnya lagi, maka adalah tugasmu untuk memberikannya kembali.

Menahan Tuhan untuk mengambil sesuatu yang memang adalah milikNya, hanya akan membuatmu lelah dan sakit. Kau tidak hanya melawan kehendak Tuhan, tetapi kau sudah membuat dirimu melawan semua yang diciptakan oleh Tuhan, yaitu juga adalah dirimu sendiri.

Tiada pilihan yang lebih baik selain, melepaskan.”

Catatan pada malam Banjarmasin, 5 Oktober 2021.

Malam itu, beban tidak kasat mata itu menikam saya. Sakit dan lelah. Saya merefleksikan begitu banyak kehilangan yang saya alami dalam waktu singkat ini. Saya menyadari bahwa salah satu hal yang tidak saya sukai ketika menjadi dewasa adalah, kesadaran akan kenyataan kehidupan yang sangat-sangat, dan sangat ironis.

Mata saya terbuka, sama seperti Adam dan Hawa ketika memakan buah pengetahuan. Tirai-tirai tipis itu lepas dari mata saya, seperti selaput yang berguguran satu demi satu dari penyangganya. Saya menyadari saya telanjang. Telanjang dalam ketidaktahuan, dan kerapuhan sebagai makhluk yang hidup.

Dalam keadaan seperti itu, jari-jari saya berayun dan lahirlah tulisan sederhana di atas. Itu adalah teriakan tanpa suara yang ada di dalam kepala. Peperangan antara kemanusiaan dan keinginan untuk menjadi lebih dari “hanya sekedar manusia.”

Tuhan mungkin akan melemparkan saya keluar dari rumahNya, karena sifat membangkang yang saya lakukan akhir-akhir ini. Saya bergulat untuk menerima kehendakNya. Berdiri pada dua persimpangan yang membingungkan, antara mengikuti kehendak roh atau kehendak daging. Keduanya mengikat saya sampai tingkat sel!

Tulisan di atas adalah seruan ketidakberdayaan, yang bercampur dengan kerapuhan dan sikap pantang menyerah dalam diri saya.

Pada akhirnya, setelah tulisan ini saya hasilkan. Saya baca berulang-ulang, bahkan pada hari-hari berikutnya. Saya jatuh dalam posisi pasrah dan berserah. Saya menyadari, dan semakin menyadari keterbatasan saya sebagai manusia. Kemanusiaan saya yang sangat manusiawi. Sungguh manusiawi.

Saya tidak memiliki apa-apa di dunia ini. Semuanya adalah milik Sang Pencipta. Jadi, dengan kesadaran yang sama, saya menyadari bahwa jika ada yang diambil dari saya pada saat ini, bahkan rasa sakit hati inipun bukan milik saya.

Sincerely, Ayu.

6 pemikiran pada “Berserah dan Pasrah

  1. Hi, Kak!

    Lama-lama blog ini berubah menjadi personal journal hahahahaha. Curhat melulu isinya wkwkwk.

    Terima kasih sudah mampir, Kak. Saya masih setia di tempat pelarian paling nyaman ini wkwkwkwk

    Disukai oleh 1 orang

  2. Benar, Kak.
    Tempat yang paling nyaman, terutama untuk mereka yang menghargai dan mencintai keheningan. Tempat yang nyaman, untuk mereka yang suka bergerak dalam sunyi wkwkwkwk

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s